Thursday, June 16, 2011

Jas.

"Nani, kau tolong aku boleh? Aku nak masuk sekolah situ juga." kedengaran suara Jas dalam talian.

"Nak tolong macam mana? Aku pun nak kau masuk sini. Sunyi doh ada aku dengan Sarah je. Haa.. ada budak perempuan dalam homeroom aku tak datang. Boleh kot kau nak masuk ganti dia." Nani mengusulkan cadangan walaupun hakikatnya idea tersebut kurang bijak. Bukan dia dan Sarah tak tahu macam mana perangai Jas ni. Banyak ragam. Namun, kesunyiaan sementara mereka ini tak mampu rasanya nak ditanggung dua orang saja. Kalau ada tiga orang best sikit.

"Bagilah aku nama dia. Nanti aku minta pakcik aku tolong"

"Aku lupa lah nama dia. Nantilah aku bagi kat kau ea."

"Okay." Panggilan ditamatkan.

xxx

"Aku bagi nama budak homeroom aku yang tak datang tu dekat Jas hari tu." beritahu Nani pada Sarah ketika mereka menyusuri jalan ke kelas selepas roll call pagi.

"Kau dah bagi ea? Bila dia nak datang?". Sarah gaya dah tak sabar.

"Entahlah. Tak apa ke weyh dia masuk sini? Kau tahu lah kan dia macam mana." Memang patut pun Nani bimbang.

"Tak apa. Sini macam lain kot, tak akan dia nak buat perangai dia lagi" Sarah cuba meyakinkan walaupun hakikatnya dia juga bimbang.

"Hope so".

xxx

Selesai makan tengah hari, Nani dan rakan-rakan sekelasnya, Hana, Lily, Merry, Amina, Sherlie dan Phat bergerak pulang ke asrama. Hana, Lily, Merry, dan Sherlie yang duduk di blok A masuk ke asrama dulu apabila tiba di depan blok mereka. Amina, Nani dan Phat pula duduk seblok, blok C, blok yang paling hujung.

"Eh, ada budak baru nak masuk" kata Phat sambil memuncungkan mulut ke arah kereta Waja warna maroon yang diparkir di luar pagar asrama.

"Aah lah. Siapa ek?" soal Amina. "Jom pergi tolong dia angkat barang nak?"

"Jom" serentak Nani dan Phat menjawab.

"Assalamualaikum makcik, ada apa-apa yang kami boleh tolong?" Nani renung kereta itu lama-lama. Nampak macam familiar je.

"Nak tolong ke? Boleh lah juga. Tolong angkat baju kurung ni. Tinggal yang ni je." kata makcik tersebut.

Eh? Baju ni macam pernah nampak. Ohh ni baju Jas! Nani senyum sendiri. Dah sampai dah budak ni rupanya. Baju-baju tersebut dibawa naik ke blok B hinggalah ke bilik yang kedua hujung di sebelah tangga, sebelah bilik Sarah. Nani terasa lucu. Dari dulu lagi Si Sarah ni tak boleh terlepas dari Jas. Haha. Kesian pun ada. Setelah meletakkan baju-baju tersebut di atas katil, mereka pulang ke blok C melalui pintu tengah yang menghubungkan dua blok tersebut. Tapi tak nampak pula bayang Si Jas ni.

Maka, tambahlah seorang lagi ahli dari kalangan budak-budak sekolah lama mereka. Nani dan Jas sekelas. Sehomeroom lagi! Itu semua gara-gara pertolongan Nani. Dan seperti yang dijangka, Jas tetap Jas. Tak berubah sedikit pun. Tegarnya dia! Hahaha. Terpaksalah Nani dan Sarah layan ragam dia tu. Tapi itu pun tak lama, bila dah fed up mereka biarkan saja. Suka hati kau lah Jas.






No comments: